Mencari rupiah sampai titik keringat terakhir

Juni 19, 2008 pukul 9:46 am | Ditulis dalam Bukittinggi, cinta, umum | 30 Komentar
Tag: , , , ,

Panasnya terik matahari seakan tidak terasa oleh bapak tukang becak ini, berbeda sekali dengan saya yang dah mengeluh karena kepanasan. begitulah gambaran hingar bingarnya kota bukittinggiku tercinta, siang hari yang panas bangettt dan malam nya dingin sekaliiii… hari ini panas mentari rasanya bisa membakar kulit ini, seperti biasa pas isoma, mataku tertuju pada suatu pemandangan yang sangat² susah untuk di jelaskan. di bilang becak muatannya hampir sama dengan mobil pick up.. ya Allah begitu kuatnya bapak itu, semoga dia selalu dalam lindunganmu!!! ntah berapa ratus kilo beban yang ia bawa. menempuh jarah yang sangat jauh. padang luar – pasar bawah kurang lebih 8 KM….

Meskipun bapak tu dah mandi keringat, namun masih bisa tersenyum. apalagi tau ketika saya memotonya.. hanya senyum balasan yang bisa saya berikan!!!… bajunya dah basah kaya kehujanan. g’ kebayang betapa cape’nya .. saya aja jalan g’ bawa beban 5 KM dah KO.. namun si bapak tu yang tenaganya dah sebanding dengan mobil masih aja tersenyum,, tersenyum melihat dunia, tersenyum membayangkan kebahagian anak istrinya dikala ia pulang membawa uang, tersenyum membayangkan upah yang akan ia terima meskipun g’ seberapa, dan akan selalu tersenyum menjalani hari harinya!!!

Nah sekarang mari kita bercermin,, apa yang telah kita lakukan.. saya pribadi misalnya,, kerja hanya duduk² dah dapat gaji tiap bulannya, ngeklik sana ngeklik sini dapat uang, apalagi pejabat² sana yang hanya ambil absen ke kantornya dan di gaji oleh negara masih sempat ia korupsi..

Gambar saya ambil tepat di Jln Sudirman bukittinggi (lapangan kantin)

30 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. Blognya bAgus
    Tukeran Link Yukk

  2. weh kota nya sepi ya.. enak kayak nya..
    *ups salah fokus*
    ho oh tuh korupsi aja
    *tetep fokus ke kota nya*

  3. saya juga pernah ngerasainnya da, sering. pernah saya jualan donat, capek banget deh.:mrgreen:

  4. Itulah Dunia….., fotonya kalo di Bandung Kaya di Dago, cuman dago Muaaacet abis.

  5. lebih bernilai dari pada para pejabat yang duduk2 di kantor sambil mikir, sapa lagi ya yang akan di makan

  6. hoh di sini juga sering liat ituh becak ngangkut barang sampe setinggi monas gituh… si tukang becaknya sampe ga kliatan.. bener2 perjuangan hidup deh!

  7. klu liat foto bapaknya, ingat dijogja ( di beringharjo )dulu sering liat mbah2 yang dah tua , tapi masih kuat mikul bebang dipunggungnya sambil bungkuk2 gitu..kasian. malu sama diri sendiri ,gendong anakku 10 kg aja 5 menit dah ga kuat. setidaknya jadi buat renungan tuk kita agar lbh bersyukur ….

  8. salam
    Subhanalloh semoga Alloh memudahkan jalan rizki untuk bapak itu ya, dan buat kamu juga biyung Zoel🙂 Amin. Amin *sok ustadz mode:ON*

  9. really appreciate, Bapaknya gak pake sandal ya? wah hebat banget… hmmm

  10. Itulah hidup
    *sok bijak*
    Huehehe

  11. Eh abis ambil fotonya, kasih dong teh botol.. kan mayan tuh.. panas-panas dapet teh botol dingin.. :p

    hehe..

    *kabur.. ntar ditimpuk zoel pake kibor :p

  12. jiwa2 penuh semangat
    jiwa2 tak pernah lelah meski bermandi peluh
    jiwa2 pemenang

  13. yang kuat yang bertahan
    kuat fisik dan kuat mental…😆

  14. Begitulah seleksi alam bung zoel. Kita2 yang melek kemajuan wajib membantu mereka yang (=kurang beruntung). Semoga pihak2 yang paling berkompeten dapat menyaksikan hal ini.

  15. yup..emang begitulah susahnyamendapatkan sesuap nasi di indonesia ini…yg banyak keringat cuman dapet nasi sedikit…yg gak berkeringat (baca koruptor)…buang2 nasi…MIRIS sekali

  16. Integritas, itu yang membuat bapa2 itu dengan mereka itu🙂, Moga2 dengan tulisan ini banyak individu yang bisa sadar yah..

  17. Zoel, kalau fotonya seditkit dizoom lagi sehingga ekspresi wajahnya keliatan maka akan lebih dramatis lagi hasilnya🙂

    Salam

  18. betapa kuatnya si bapak.
    benar-benar kerja sampe titik keringat terakhir kali ya…?

  19. @Kid ayukkk² ajahhh
    @ulan iya nichhh,,, tumben² nya sepi
    @Catra heheheh donat atu bang
    @ubadbmarko untung bukittinggi blom macet,, kalau macet kasihan ntu bapak
    @thevemo bener banget kk
    @carra tuntunan hidup ya kk,,,, saat nya kita berbagi
    @helidda bener bgt kk,, mesti jadi renungan buat kita semua
    @nenyok salam mba,,, aminnnnnnnnn
    @fisha17 hu’uh g’ pake sandal… dah kebal kali
    @Fanz heheheheheh
    @deddy huang hihihihihihii
    @achoey yuppp itulah jiwa pemenang
    @wennyaulia heheheh asal jangan main tindas aja mba
    @laporan moga aja kk,,,
    @anno mo gimana lagi kk,,, gitu lah hidup
    @domba garut moga aja kk,,, banyak yg sadar
    @coretanpinggir hmm lupa mo ngezoom kk
    @fairuzdarin ampe mandi keringat kk

  20. kalo ngeliat yang begini malu yah…

    malu kalo kebanyakan ngeluh sementara hidup blon susah susah amad…

  21. Hm,, Perjuangan bapak itu patut untuk diacungi dua jempol….

    Semangat Mas Zoel….😉

  22. Hidup adalah Perjuangan dan Perbuatan… (korban iklan Parpol..!!) hehehe…
    Intinya: Usaha, Jujur, dapatkan hasilnya…

  23. kalau seperti ini, kita memang patut menelanjangi diri kita sendiri….

  24. tema dan fotonya nyambung.
    *tersentuh*
    setuju sama coretanpinggir, mustinya zoom.
    kalau gak, kayaknya mending crop aja biar si bapak lebih kelihatan dan jadi pusat gambar.
    trus tampilin dengan kapasitas yang sama.

  25. dalam 1 kata:
    *bakureh*

  26. Perjuangan mirip dijaman penjajahan dulu, nampaknya Bangsa Indonesia belum benar2 merdeka ya?

    Sekalian nich mohon dukungan backlinknya, saat ini saya sedang berjuang di Busby SEO Challenge international contest. Berharap bisa mengharumkan nama bangsa Indonesia di Tingkat dunia.

  27. @natazya ya gitu de mba… kita yang dikit beruntung malah banyak ngeluh
    @galihyonk heheh yup tetap semangat
    @ihsan hahhahaha tapi bener juga tuhhh
    @somet😀
    @marshmallow hmmmm saya mah cuma asal jepret aja kk
    @kangtutur hahahahah minang style
    @Yudhi abe ok dechhhhh

  28. ngajak tuker link ni..mau ya

  29. Oalah…

    *jadi kangen bt*
    *jd kangen sate mak sukur*
    *oot*

  30. untuk komentar lainnya di

    http://www.lintasberita.com/Lokal/Mencari_rupiah_sampai_titik_keringat_terakhir/


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: